Browse By

PREDIKSI TEKNOLOGI KESEHATAN TAHUN 2023: BERFOKUS PADA PASIEN

Pendahuluan

Upaya untuk memetakan perjalanan pasien secara holistik pada tahun 2023, diprediksi akan mengalami kemajuan yang signifikan. Hal ini dikemukakan Wolters sebagai salahsatu dari 3 pilar perubahan di tahun 2023, dalam artikel di situs www.wolterskluwer.com. Karena itu, tulisan ini akan mengangkat hal tersebut.

Sculpting a complete patient story through compliance and specialty medicine (www.wolterskluwer.com)

Tujuan memetakan perjalanan pasien holistik bukanlah hal baru, namun di tahun 2023 akan terlihat kemajuan yang signifikan berkat beberapa faktor yang muncul.  Improved data coding & interoperability will facilitate clear, accurate health documentation COVID-19 berdampak besar pada kisah pasien, membuat jutaan pasien menghadapi pertanyaan tentang pencegahan, dampak jangka panjang, & bagaimana infeksi sebelumnya akan bersinggungan dengan kondisi kronis yang sudah ada sebelumnya. Nilai catatan kesehatan yang lengkap & tepat sangat penting untuk refleksi akurat dari tingkat keparahan dan risiko penyakit, & juga untuk manajemen kesehatan populasi, pelaporan metrik kualitas, dan keberhasilan hubungan perawatan berbasis nilai. Ini semua dimulai dengan dokumentasi klinis yang akurat dan munculnya spesialis CDI (Clinical Documentation Improvement). Amy Campbell, RN, MSM, CCCDS-O (Clinical Documentation Improvement Manager, Health Language), menghubungkan potensi para profesional ini dalam menutup celah yang menekan di sistem pelayanan kesehatan. Campbell menambahkan bahwa terdapat jurang dalam bagaimana penyedia mendokumentasikan perawatan pasien, dan bagaimana informasi ini kemudian diterjemahkan ke dalam kode ICD-10 untuk perusahaan rencana kesehatan dan CMS. Inti dari perbedaan ini adalah perbedaan antara logika klinis & pengkodean. Karena lebih banyak perawatan beralih ke ruang rawat jalan, makadiharapkan akan terlihat lebih banyak ketergantungan pada profesional peningkatan/integritas dokumentasi klinis (CDI) di luar rumah tradisional di sisi rawat inap. Imbalannya akan menutup kesenjangan antara rencana kesehatan, CMS, & praktik klinis, meningkatkan efisiensi penyedia dan peningkatan perawatan pasien secara keseluruhan. Namun tren ini juga akan dipicu oleh tekanan pemerintah. Michael Stearns, MD (Specialized Consulting Director-Medical Informatics, Health Language), memperingatkan bahwa Medicare Advantage Organizations (MAOs) akan mengalami peningkatan tekanan regulasi di tahun 2023, karena biaya program melebihi Medicare tradisional & kekhawatiran atas dokumentasi yang memadai dari kondisi yang dilaporkan. Drug prices will fall as specialty medication management ramps up Tahun 2023 diperkirakan akan menjadi tahun yang cerah untuk obat-obatan khusus, dengan biosimilar & FDA approval of biologics menjadi berita utama di AS. Saat penggunaan obat ini meningkat, kebutuhan untuk memahami dampak klinisnya akan semakin meningkat. Peter Bonis MD (Chief Medical Officer, Wolters Kluwer), mengatakan bahwa lingkungan kesehatan melihat tahun depan sebagai salah satu kebutuhan yang meningkat akan wawasan terkait hasil obat khusus untuk pasien. Bonis menambahkan bahwa harga obat resep yang tinggi menjadi berita utama pada tahun 2022 & dengan tepat menjadi fokus tindakan legislatif di AS. Patient safety and compliance will put new pressure on HIT innovators Tahun 2022 ditutup dengan FDA AS mengeluarkan dua pedoman akhir yang dimaksudkan untuk meningkatkan keselamatan pasien melalui studi pengawasan pasca pasar dan pasca-persetujuan, menyiapkan industri untuk pengawasan TI kesehatan yang lebih ketat dan pemantauan yang lebih terhadap keselamatan pasien melalui perangkat medis. Saat startup dan produsen mungkin siap untuk lingkungan peraturan yang semakin ketat, penyedia yang kurang gesit mungkin akan terkejut. Untuk mengimbangi ”brain drain”, sebagian besar penyedia dan institusi akademis akan menggali lebih dalam transformasi digital, mengakses produk digital baru, dan pendekatan untuk pendidikan profesional. Metaverse, misalnya, memiliki aplikasi yang jauh lebih praktis daripada platform media sosial dan game. Julie Stegman (Vice President, Nursing Segment of Health Learning, Research & Practice), melihat potensi besar untuk masa depan teknologi ini. Menurutnya, Virtual reality menciptakan kesempatan belajar yang baru dan imersif sehingga siswa dapat meningkatkan pendidikan klinis mereka dengan mempraktikkan keterampilan, bekerja dalam tim, dan mendapatkan paparan kasus yang lebih lengkap dan kompleks yang dikelola perawat dalam kehidupan nyata, mempersiapkan perawat baru dengan lebih baik untuk tuntutan dunia nyata. Dengan dukungan dari virtual dan augmented reality serta ”antarmuka manusia-perangkat”, administrator layanan kesehatan dapat menggunakan metaverse untuk meningkatkan pelatihan dan pendidikan medis.

comments