Browse By

MEMBANGUN KEMBALI KAPASITAS KEUANGAN UNTUK INVESTASI

Pendahuluan

Pendemi COVID-19 sangat mempengaruhi keuangan organisasi pelayanan kesehatan, karena berbagai alasan. Karena itu, penting bagi industri pelayanan kesehatan untuk membangun kembali kemampuan keuangannya agar bisa berinvestasi pada area yang dibutuhkan. Pada tulisan terdahulu mengacu pada laporan Manatt Health[1], telah dipaparkan tentang bagaimana industri pelayanan kesehatan perlu berupaya untuk merencanakan, mengatur & mengimplementasikan upaya pengembangan line services dengan presisi. Hal ini dapat dilihat pada artikel dengan judul ”Stabilize finances and support physician practices”.

Tulisan ini akan mengangkat tentang persiapan yang harus dilakukan organisasi pelayanan kesehatan (mengacu pada laporan Manatt Health) dalam melakukan ”Stabilize Finances and Support Physician”, yaitu Rebuild Financial Capacity for Investment. Hal ini merupakan langkah reorientasi rencana strategis untuk mencapai pertumbuhan secara finansial selama periode gangguan yang mungkin berkepanjangan dan penataan kembali industri.

Rebuild Financial Capacity for Investment

Sistem kesehatan mengalami penurunan pendapatan secara drastis karena hilangnya margin dari layanan elektif yang ditangguhkan untuk menyediakan kapasitas bagi pasien COVID-19. RS dan sistem kesehatan besar secara individual kehilangan ratusan juta dan secara kolektif miliaran dolar, karena anjloknya pendapatan, sementara harus tetap mempertahankan sebagian besar struktur biayanya. Moody's memperkirakan bahwa penundaan layanan elektif mengurangi pendapatan RS nirlaba antara 25-40% per bulan. Pendanaan CARES Act (dana dari pemerintah AS untuk membantu RS selama pandemi), hanya memberikan manfaat yang kecil, sekitar 10-20% dari pendapatan yang hilang di beberapa institusi. Selain kehilangan pendapatan karena pilihan jeda, sistem kesehatan secara bersamaan mengharapkan perubahan signifikan dalam komposisi pembayar ke Medicaid dan masyarakat yang tidak diasuransikan sebagai akibat dari lonjakan pengangguran.

Tidak seperti banyak RS independen, kebanyakan sistem kesehatan akademik dan sistem kesehatan yang lebih besar memiliki likuiditas yang cukup untuk bertahan melewati krisis. Walapun demikian, kemampuan mereka untuk berinvestasi akan sangat terbatas, dan bagi banyak pemimpin, prioritas utama adalah untuk membangun kembali neraca. Banyak lembaga telah mengurangi pengeluaran yang tidak penting, mengumumkan pengurangan kompensasi untuk kepemimpinan, melembagakan pembekuan gaji, menerapkan cuti sukarela atau paksa dan pengurangan jam kerja, menghentikan kontribusi pensiun, serta menghentikan investasi modal. Pengurangan biaya lebih lanjut kemungkinan akan diperlukan, memperluas ke penyampaian layanan rekayasa ulang, mengelola siklus pendapatan dengan ketat, membatalkan proyek modal yang direncanakan dan mengambil pandangan yang lebih tajam tentang inisiatif ekspansi.

Critical Issues
  1. RS dan sistem kesehatan mengalami kerugian finansial yang besar karena COVID-19 dan kemungkinan besar akan semakin parah hingga tahun 2021 dan seterusnya karena pergeseran bauran pembayar karena resesi ekonomi. Faktor-faktor ini akan mengakibatkan dilution kekuatan neraca.
  2. Prioritas jangka pendek adalah memastikan arus kas yang memadai untuk mempertahankan operasi dan mengatasi perjanjian utang yang ada. Bagi organisasi pelayanan kesehatan (seperti yang terjadi di banyak perusahaan secara nasional), uang tunai adalah raja.
  3. Pendanaan CARES Act akan menjadi penting tetapi hanya satu komponen dari rencana pemulihan keuangan.
  4. Perhatian yang sangat ketat terhadap operasi keuangan dan evaluasi ulang yang komprehensif dari semua prioritas strategis akan menjadi penting. Investasi strategis pra-COVID-19 termasuk akuisisi akan membutuhkan tinjauan menyeluruh.
Priority Questions
  1. Apa program pengurangan biaya (cost-reduction) dan berapa banyak hasilnya? Apakah kita membuat keputusan yang disengaja terkait kelanjutan atau penutupan program dan lokasi nonprofit?
  2. Apakah memiliki cukup likuiditas untuk memenuhi persyaratan jangka pendek? Haruskah mengeksplorasi langkah-langkah untuk meningkatkan uang tunai, termasuk manajemen aset real estat?
  3. Dapatkah mempercepat integrasi sistem dan meningkatkan hasil operasi dengan menghilangkan redundansi?
  4. Apakah semua investasi dan potensi akuisisi akan bertambah saat ini? Jika tidak, haruskah dilanjutkan? Apa alasan strategis pasca-COVID-19?
  5. Haruskah mempertimbangkan merger untuk memperkuat akses ke permodalan?
Rekomendasi:

Reorientasi rencana strategis menjadi bertambah secara finansial selama periode gangguan yang mungkin berkepanjangan dan penataan kembali industry.

[1] Manatt Health Report, 2020, Emergence From COVID-19: Imperatives for Health System Leader

comments