Browse By

KRISIS KESEHATAN DI UKRAINA SAAT INI

Pendahuluan

Perang di Ukraina membuat banyak orang terancam dari krisis kesehatan serius. Perang yang terjadi tersebut, juga merusak seluruh sistem kesehatan dan semakin lama konflik berlanjut, semakin sulit untuk mengakses perawatan. Kesulitan akses layanan kesehatan dialami oleh orang yang terluka dalam serangan, mereka yang jatuh sakit, pasien dengan kondisi kronis (seperti asma atau diabetes), dll. Disamping itu, masyarakat ukraina juga akan semakin sulit mendapatkan air yang aman, & hal ini akan berkontribusi terhadap penyebaran penyakit menular dan memperburuk krisis kesehatan masyarakat yang sedang berlangsung.

Lima krisis kesehatan di ukraina

Mengacu pada artikel dalam www.rescue.org, berikut adalah  lima krisis kesehatan yang dihadapi Ukraina di tengah perang yang sedang berlangsung: Maternal and newborn health Lebih dari 4.300 bayi lahir di Ukraina antara 24 Februari dan 13 Maret (2022), banyak dari mereka di tempatkan di penampungan bom bawah tanah. Sekitar 80.000 wanita Ukraina diperkirakan akan melahirkan dalam tiga bulan ke depan, & tidak diketahui apakah mereka akan mendapatkan perawatan prenatal, persalinan yang aman, atau kunjungan tindak lanjut dengan tim kesehatan mereka. Organisasi Kesehatan Dunia memperkirakan bahwa 15% kehamilan akan mengalami komplikasi yang memerlukan perawatan medis yang terampil. Padahal terjadi kelangkaan oksigen dan obat-obatan. Ketika sistem kesehatan Ukraina berada di bawah beban konflik, maka risiko terhadap kehidupan dan kesehatan ibu dan bayi hanya akan terus meningkat. .COVID-19 Saat pandemi global COVID-19 berlanjut, Ukraina melaporkan jumlah kasus harian tertinggi pada 10 Februari (2022), hanya dua minggu sebelum perang dimulai. Kurang dari 40% populasi Ukraina divaksinasi terhadap COVID-19. Sementara tingkat vaksinasi di ibu kota Kyiv adalah 65%, sedangkan di beberapa wilayah negara itu hanya 20%. Perang di Ukraina telah mengganggu akses masyarakat ke perawatan kesehatan, termasuk vaksinasi, tes, dan pengobatan COVID-19. Pada saat yang sama, orang-orang harus berkumpul bersama di tempat perlindungan bom selama serangan, atau di perlintasan perbatasan saat mereka melarikan diri dari negara tersebut. Hal ini menciptakan kondisi yang rentan terjadinya penyebaran virus corona. Polio Virus polio yang sangat menular di Ukraina, sebagian besar menyerang anak-anak di bawah usia 5 tahun dan dapat menginfeksi sumsum tulang belakang, menyebabkan kelumpuhan dan kematian. Meskipun vaksinasi dapat mencegah penyebaran virus dari orang ke orang, tingkat vaksinasi polio di bawah 50% di beberapa wilayah Ukraina, termasuk kota terbesar kedua, Kharkiv. Ini adalah sumber keprihatinan serius bagi para ahli kesehatan masyarakat global yang telah bekerja untuk memberantas polio di seluruh dunia. HIV/AIDS HIV adalah virus yang menyerang sistem kekebalan tubuh. Jika tidak diobati, dapat menyebabkan AIDS (acquired immunodeficiency syndrome). Ukraina memiliki tingkat HIV/AIDS tertinggi kedua di Eropa Timur, dengan sekitar 1% penduduknya terinfeksi HIV atau AIDS. Tingkat infeksi sangat menonjol di antara komunitas yang lebih terpinggirkan seperti mereka yang menggunakan obat-obatan intravena dan laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki. Perang akan mempersulit warga Ukraina untuk mengetahui status HIV mereka, mengakses pengobatan, dan mengelola kondisi mereka. Tuberculosis Tuberkulosis merupakan masalah kesehatan masyarakat yang utama di Ukraina. Penyakit ini disebabkan oleh bakteri yang biasanya menyerang paru-paru tetapi dapat menginfeksi bagian tubuh manapun. Tidak semua orang yang terinfeksi bakteri TBC menjadi sakit, tetapi setiap tahun sekitar 32.000 orang di Ukraina merupakan TBC aktif, dengan seperti kasus kebal terhadap obat. Lebih dari satu dari lima juga HIV-positif, dan TB adalah penyebab utama kematian di antara pasien HIV/AIDS di Ukraina. Dengan sistem kesehatan negara yang sudah rumit akibat pandemi COVID-19, diagnosis dan pengobatan TB telah menurun secara signifikan. Saat ini, gangguan layanan kesehatan karena perang juga dapat menyebabkan peningkatan penularan dan kematian.

comments