Browse By

RS DAN SISTEM KESEHATAN HARUS BERADAPTASI AGAR TETAP AMAN SECARA FINANSIAL DI TAHUN 2023

Pendahuluan

Perubahan yang terjadi di industri RS, mengharuskan organisasi di industri ini harus melakukan berbagai kebijakan agar mampu beradaptasi. Adaptasi manajemen RS sangat penting untuk menjaga agar kondisi keuangan aman di tahun 2023. Karena itu, tulisan ini akan membahas hal tersebut, mengacu pada Becker's 10th Annual CEO + CFO Roundtable, yang di sponsori  oleh Ensemble Health Partners.

Hasil diskusi di Becker's 10th Annual CEO + CFO Roundtable[1]

Margin RS runtuh dan beberapa organisasi bertanya-tanya apakah mungkin menghasilkan uang di ruang perawatan akut. Sementara itu, pembayar melakukan segala kemungkinan untuk meminimalkan penggantian. Upaya mereka tampaknya berhasil, dengan banyak perusahaan asuransi kesehatan melaporkan rekor laba pada paruh pertama tahun 2022. Pada sesi yang disponsori oleh Ensemble Health Partners di Becker's 10th Annual CEO + CFO Roundtable, dua pemimpin senior dari Ensemble: Jim Gaffney (EVP, strategy and corporate development), dan Shannon White (chief operating officer), membahas lanskap keuangan yang menantang dan solusi potensial. Empat cara kunci yang harus diambil sebagai solusi mengatasi tantangan keuangan RS adalah:
  1. To generate revenue. Untuk meningkatkan pendapatan, RS dan sistem kesehatan harus melakukan diversifikasi di luar perawatan akut. Seorang peserta mencatat bahwa organisasinya berkembang ke ruang pre-hospital and post-acute, serta layanan seperti kesehatan perilaku yang sangat penting untuk perawatan secara keseluruhan. Organisasi lain meluncurkan inisiatif seperti hospital-at-home dan produk asuransi milik sistem kesehatan.
Menurut CFO di pusat medis regional di Southwest, kita harus sangat fokus untuk menumbuhkan lini teratas melalui perluasan volume. Agar mendapatkan margin yang bagus, fokusnya harus pada lini atas, & tidak hanya pada manajemen biaya. Peserta lain menjelaskan bahwa organisasinya beralih dari perawatan biaya untuk layanan tradisional, kearah  melakukan upaya melalui kebijakan untuk mengambil lebih banyak kontrak Medicaid berbasis nilai yang hanya berisiko. Peserta tersebut juga menambahkan bahwa, hal ini lebih baik karena mereka telah melihat pendapatannya turun di sisi rawat jalan dan pertemuan per pasien menurun. 2. In the wake of the pandemic, unacceptable behavior has become the norm among payers. Klien Ensemble Health Partners telah melihat tiga kali lipat jumlah klaim yang harus mereka periksa statusnya. Karena itu, tim siklus pendapatan di banyak penyedia telah menggunakan otomatisasi proses robot untuk melakukan pemeriksaan status klaim massal, namun pembayar mengatakan bahwa otomatisasi tidak dapat digunakan untuk melacak status klaim. Permintaan informasi adalah taktik penundaan terbesar kedua. Pembayar memutuskan klaim dalam periode kontrak, tetapi kemudian mereka menolak untuk membayar sampai mereka menerima catatan medis tambahan. Menurut Ms. White, dari sudut pandang klien kami, perilaku pembayar yang tidak dapat diterima telah tumbuh sebesar 6%, yang berarti penundaan pendapatan bersih beberapa juta dolar untuk organisasi ini. Perilaku pembayar yang buruk juga umum terjadi di hulu dalam siklus pendapatan. Sebagian besar penyedia perawatan terkelola sekarang membutuhkan waktu tujuh hari untuk mengizinkan layanan bedah. Padahal, sebelum COVID-19, persetujuan pada hari yang sama adalah hal biasa. [1] www.beckershospitalreview.com
Baca Juga:  STRATEGI PEMASARAN ORGANISASI PELAYANAN KESEHATAN