Browse By

PREDIKSI PARA CO-FOUNDER AND CEO, CEO AND FOUNDER, & PRESIDENT AND CEO DI LINGKUNGAN RS/SISTEM KEHATAN TENTANG INDUSTRI PELAYANAN KESEHATAN DI AS TAHUN 2023

Pendahuluan

Tulisan ini merupakan kelanjutan dari tulisan sebelumnya dengan judul : ”Prediksi para CEO di lingkungan RS/sistem kehatan, tentang industri pelayanan kesehatan di AS tahun 2023". Pada tulisan sebelumnya telah dipaparkan tentang prediksi para Chief Executive Officer (CEO). Sedangkan tulisan ini akan memaparkan tentang prediksi beberapa pihak di lingkungan RS/Sistem kehatan (Co-founder and CEO, CEO and Founder, & President and CEO) tentang industri pelayanan kesehatan AS tahun 2023. Beberapa pihak yang  memprediksi tentang industri pelayanan kesehatan AS tahun 2023 mengacu pada tulisan Pennic (2023)[1], yaitu: Vijay Kedar (Co-Founder and CEO at Tomorrow Health), Mudit Garg (CEO and Co-founder of Qventus), Kuldeep Singh Rajput (CEO and Founder of Biofourmis), Dr. Oleg Bess (Cofounder and CEO of 4medica), & Eric Lisle (President and CEO at Southeast Primary Care Partners).

 Vijay Kedar, Co-Founder and CEO at Tomorrow Health

Sistem kesehatan harus menyadari bahwa tantangan yang akan dihadapi tidaklah bersifat sementara tetapi sistemik. Tahun 2023 ini, sistem kesehatan menghadapi segudang ancaman yang semakin bertambah, mulai dari inflasi bersejarah yang memperburuk struktur biayanya, kelelahan dokter garis depan yang menyebabkan kekurangan tenaga kerja yang meluas, & peningkatan masalah kapasitas. Permasalahan kapasitas ini membuat pasien di fasilitas RS mengalami satu hari (penuh) lebih lama dari tahun sebelumnya. Ketika inflasi akan stabil, banyak dari tantangan ini akan bertahan saat sistem kesehatan memasuki keadaan normal baru, di mana volume prosedur rawat inap yang substansial telah dialihkan ke pengaturan rawat jalan, ambulatory, dan berbasis rumah, tetapi biaya tetap RS tetap tinggi. Keadaan ini akan mendorong konsolidasi yang berkelanjutan dan mempercepat kebangkrutan sistem kesehatan, di mana sayangnya pasar pedesaan kemungkinan besar akan terpukul paling parah.
Baca Juga:  REVOLUSI ERA DIGITAL MELALUI ”BIG DATA ANALYTICS”

 Mudit Garg, CEO and Co-founder of Qventus

Peningkatan pendapatan bedah akan terus menjadi prioritas utama untuk sistem kesehatan hingga tahun 2023. Namun, meningkatnya pendapatan tersebut akan membutuhkan pendekatan baru terhadap tantangan abadi seputar akses & alur pasien dalam pengaturan perioperatif dan rawat inap. Selain itu, juga akan semakin sering terlihat 'kesenjangan digital' di area layanana. RS yang menggunakan otomatisasi akan berkinerja jauh lebih baik daripada RS yang terus mengandalkan manual proses.

Kuldeep Singh Rajput, CEO and Founder of Biofourmis

Mr Rajput berharap bahwa sistem kesehatan dan RS dapat menerapkan desain kepegawaian dan strategi mitigasi kelelahan pada tahun 2023. Hal ini penting untuk memastikan bahwa waktu dan keahlian dokter dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya, sementara juga memberikan perawatan dengan kualitas terbaik kepada pasien di rumah dalam perawatan akut tingkat RS atau program manajemen kondisi kronis. Strategi tersebut akan melibatkan pemilihan mitra klinis yang berkualifikasi tinggi dan terspesialisasi untuk mengelola sebagian besar pemantauan, penjangkauan, dukungan teknis, koordinasi perawatan, logistik, & kegiatan padat waktu lainnya. Organisasi akan semakin mengurangi beban staf pada tahun 2023, dengan memanfaatkan kecerdasan buatan terkemuka dan teknologi analitik data bertenaga pembelajaran mesin yang dapat memberikan wawasan yang sangat dipersonalisasi dan prediktif tentang lintasan pasien & perawatan yang sesuai dengan pedoman. Hal ini memungkinkan dokter yang dipekerjakan untuk berlatih di puncak lisensi mereka, memanfaatkan pendidikan, pelatihan, & pengalaman mereka selama bertahun-tahun untuk merawat pasien secara langsung & membuat keputusan berbasis data yang aman & efektif tanpa pekerjaan manajemen data & perangkat lunak yang membosankan.

 Dr. Oleg Bess, cofounder and CEO of 4medica

Keselamatan pasien & kualitas perawatan akan terus dipengaruhi oleh kualitas data yang tersedia bagi dokter untuk mendiagnosis & merawat pasien. Perjuangan organisasi penyedia (RS, sistem kesehatan, dan laboratorium) dalam mengidentifikasi pasien secara akurat & mencocokkannya dengan catatan mereka, harus dibarengi dengan peralihan ke teknologi cerdas untuk mengurangi duplikasi pasien & masalah kualitas data lainnya.
Baca Juga:  MENGAPA ANALISIS ARUS KAS PENTING DALAM MEMGUKUR KESUKSESAN BISNIS?

Eric Lisle, President and CEO at Southeast Primary Care Partners

Eric Lisle mengantisipasi tekanan berkelanjutan pada tim kepemimpinan perawatan kesehatan untuk menemukan dan merekrut talenta terbaik di tahun 2023. Organisasi harus melihat strategi SDM-nya di pasar tenaga kerja yang kompetitif & mengatasi kelelahan dalam industri. Karena kebutuhan akan perawatan kesehatan tumbuh secara nasional, demikian pula kebutuhan untuk tidak hanya merekrut, tetapi juga mendukung karyawan dalam perawatan kesehatan dengan sumber daya yang dibutuhkan untuk berhasil. Tekanan ini akan mendorong organisasi dalam memikirkan kembali strategi rekrutmen saat ini, agar fokus pada kesehatan dan umur panjang tim mereka, dan konsekuensinya adalah pasien yang mereka layani. Lisle juga berharap teradinya konsolidasi tambahan di ruang pembayar. Perubahan besar-besaran di beberapa perusahaan asuransi paling terkenal, akan beralih ke model penyedia layanan. Lihat Optum & Humana untuk melihat perubahan ini secara real-time. Lisle mengantisipasi bahwa dalam 10 tahun, pasar asuransi saat ini tidak akan ada lagi. Sebaliknya, penyedia, pemberi kerja, & mitra teknologi akan bekerja sama untuk menawarkan opsi perawatan kesehatan unik yang lebih disesuaikan untuk audiens unik. Tren ekuitas kesehatan yang sedang berlangsung akan berlanjut dengan fokus baru pada pasar pedesaan. Kesenjangan saat ini dalam pemberian perawatan, layanan periferal, dan pengobatan khusus, dapat diisi dengan memanfaatkan teknologi dan sumber daya untuk mendukung penyedia lokal dalam memberikan perawatan di komunitas yang paling mereka kenal. [1] Fred Pennic, 2023, 17 Executive Hospital/Health System Predictions to Watch in 2023