Browse By

PERLUNYA ”LASTING REFORM” UNTUK KEPEDULIAN SOSIAL BAGI NHS SEBAGAI SALAHSATU PRIORITAS MENUJU PEMBARUAN KESEHATAN DAN PERAWATAN PASCA PANDEMI

Pendahuluan

Krisis yang disebabkan oleh pandemi Covid-19 di seluruh dunia merupakan tantangan terbesar yang dihadapi sistem kesehatan. Seiring dengan berjalannya waktu, penting untuk melakukan upaya pemulihan & pembaruan terhadap penyediaan layanan kesehatan. Pengalaman selama pandemi harus dijadikan pembelajaran untuk membawa perubahan dan pembaruan positif, sehingga sistem kesehatan dan perawatan dapat mendukung peningkatan kesehatan sebesar mungkin. Menurut Charles  &  Ewbank (2021)[1], pendekatan pembaruan perlu disampaikan melalui tindakan terkoordinasi di seluruh sistem kesehatan dan perawatan. Tulisan ini akan mengangkat tentang langkah ketiga dari lima langkah prioritas yang perlu dilakukan NHS dalam memberikan kerangka kerja untuk memandu pendekatan pembaruan di seluruh kesehatan dan perawatan, mengacu pada gagasan Charles  &  Ewbank (2021), yaitu Lasting reform for social care.

Lasting reform for social care (Charles  & Ewbank, 2021)

Skala kematian di panti jompo di Inggris akibat Covid-19 adalah tragedi nasional. Antara pertengahan Maret dan pertengahan Juni 2020, lebih dari 19.000 penghuni panti jompo meninggal karena virus di seluruh Inggris dan Wales (40% dari total kematian Covid yang terdaftar selama periode tersebut), & jumlah kematian berlebih bahkan lebih tinggi. Lebih lanjut 16.000 penghuni panti jompo meninggal karena virus antara November 2020 dan awal Februari 2021 (26% dari total kematian Covid yang terdaftar selama periode tersebut). Walaupun berbeda dengan gelombang pertama pandemi, tidak terlihat penurunan yang proporsional di panti jompo. Ada juga dampak yang signifikan pada penerima perawatan di rumah, dengan peningkatan proporsional dalam kematian berlebih untuk kelompok ini bahkan lebih tinggi daripada untuk penghuni rumah perawatan.

Terlepas dari upaya terbaik yang dilakukan staf, sulit bagi penyedia layanan untuk menjaga staf dan orang-orang yang mengandalkan layanan tetap aman, terutama pada tahap awal pandemi. Berbagai faktor berkontribusi terhadap hal ini, termasuk: tantangan untuk mendapatkan APD yang memadai, pengujian dan dukungan keuangan, kesulitan dalam mengoordinasikan respons di seluruh sektor yang terfragmentasi, kelemahan jangka panjang akibat kurangnya investasi dan kekurangan tenaga kerja selama bertahun-tahun, dan pemulangan cepat dari RS ke rumah perawatan pada awal pandemi. Meskipun bukti internasional yang kuat bahwa pengaturan perawatan sosial berisiko tinggi dari infeksi serius, sektor ini pada awalnya diperlakukan sebagai renungan oleh pemerintah (Inggris), dengan langkah-langkah dukungan yang datang terlalu sedikit dan terlambat. Namun, dukungan untuk sektor ini meningkat seiring dengan berlanjutnya pandemi.

Bahkan sebelum Covid-19, jelas bahwa sistem perawatan sosial tidak sesuai dengan tujuan dan mengecewakan orang-orang yang bergantung padanya. Ada juga masalah lama tentang bagaimana staf perawatan sosial diperlakukan, termasuk gaji rendah dan syarat dan ketentuan yang buruk. Namun terlepas dari kesepakatan luas tentang perlunya reformasi dan banyak komisi dan penyelidikan, pemerintah(Inggris) gagal memberikan solusi, malah memilih langkah-langkah sedikit demi sedikit dan suntikan dana jangka pendek.

[1] Anna Charles  & Leo Ewbank, 2021), The road to renewal: five priorities for health and care

comments