Browse By

PENGARUH ”SUPERBUG” PADA LAYANAN KESEHATAN

Pendahuluan

Infeksi yang disebabkan oleh resisten terhadap obat (superbug), merupakan salahsatu masalah dalam dunia kesehatan. Beberapa pakar bahkan menyebutkan bawa superbug yang terkait dengan pelayanan kesehatan, terutama yang lebih resisten terhadap antibiotik, akan terus meningkat. Hal ini akan mempengaruhi praktek RS di masa depan.

Beating the superbugs[1]

The UK’s Review tentang Resistensi Antimikroba memperkirakan bahwa lebih dari 700.000 orang meninggal setiap tahun karena infeksi yang resistan terhadap obat, dan Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon memperingatkan pada bulan September bahwa jika kita gagal untuk mengatasi masalah resistensi antimikroba, tugas menyediakan Jaminan kesehatan universal berkualitas tinggi akan “lebih sulit jika bukan tidak mungkin”.

Prof Mark Wilcox (head of microbiology at Leeds Teaching Hospitals NHS Trust), kepala mikrobiologi di Leeds Teaching Hospitals NHS Trust, setuju ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan. Dia berkata: “Tampaknya superbug yang terkait dengan pelayanan kesehatan, terutama yang lebih resisten terhadap antibiotik, akan terus meningkat. Di seluruh dunia, superbug yang terkait dengan perawatan kesehatan cenderung lebih sering terlihat. Karena bug tidak menghormati perbatasan, diperlukan pendekatan terkoordinasi." Jadi bagaimana tampilan itu dalam praktik di RS kita di masa depan?

Mark Wilcox (Head of microbiology at Leeds Teaching Hospitals NHS Trust), mengatakan bahwa kebijakan pengendalian infeksi seringkali tidak berdasarkan bukti yang baik, walaupun nampak seperti merupakan ide yang masuk akal. Tetapi seringkali kita tidak tahu sekeranjang intervensi mana yang merupakan bagian penting. Studi yang lebih baik untuk melepaskan keranjang ini dapat membantu membuat kebijakan dan perawatan lebih efisien dalam hal pencegahan infeksi. Karena itu, akan ada lebih banyak perhatian tentang ”when, which and for how long” antibiotik digunakan, dengan beberapa kasus target dan insentif yang digunakan, serta toleransi yang lebih rendah terhadap infeksi atau tingkat bug yang lebih tinggi. Akan ada lebih banyak perbandingan tingkat infeksi dan bug di berbagai institusi dan di dalam sistem pelayanan kesehatan. Wilcox menambahkan bahwa RS yang dirancang lebih baik dapat membuat kepatuhan terhadap kebijakan pengendalian infeksi menjadi lebih mudah.

Wilcox percaya bahwa, seperti keberhasilan British Cycling, mengalahkan superbug akan menjadi tentang "keuntungan tambahan kecil" daripada perubahan blockbuster. “Antibiotik baru akan dibutuhkan untuk melawan serangga yang sangat resisten. Wilcox menambahkan bahwa mereka sangat membutuhkan cara baru untuk mengembangkan, hingga produ tersebut dibeli dan dijual. Model lama untuk melakukan hal ini tidak berlaku untuk antibiotik baru yang mahal dan jarang digunakan. Karena itu, dibutuhkan cara yang lebih cepat untuk menentukan siapa yang benar-benar terinfeksi dan dengan bug yang mana.

[1] Victoria Lambert, (tanpa tahun), Inside the hospital of the future

comments