Browse By

PEMBELAJARAN TERKAIT RANTAI PASOKAN GLOBAL DI ERA PANDEMI

Pendahuluan

Banyak hal yang dapat dipelajari tentang rantai pasokan (suppl chain) selama masa pandemi COVID-19. Rantai pasokan konstruksi dan infrastruktur menghadapi masalah dan tantangan yang lebih jauh dan menghabiskan sebagian besar waktu dan tekanan biaya. Terutama terkait dan berdampak pada tenaga kerja, logistik, distribusi, dan pedagang, baik secara bersamaan maupun secara global.

Beberapa hal sebagai pembelajaran selama krisis Covid-19 terkait rantai pasokan

Menurut Russell (2020)[1], saat ini dunia telah beralih dari apa yang disebutnya sebagai "krisis Covid-19" ke "era Covid-19". Russell kemudian memberikan sepuluh hal sebagai pembelajaran yang diajarkan krisis Covid-19 untuk bergerak ke dalam era Covid-19, untuk mempertimbangkan dan merekayasa ulang konstruksi dan rantai pasokan infrastruktur:

  1. Supply chain structures are, and supply chain management is, complex. Keduanya perlu diubah: Global v lokal, sumber tunggal v multisumber, Cina v yurisdiksi produksi lainnya, perjanjian kerangka kerja/kolaborasi v ketat satu dari syarat dan ketentuan pasokan. Masing-masing risiko (risk dials) ini dalam manajemen rantai pasokan perlu dievaluasi dan dikalibrasi ulang berdasarkan pengalaman terbaru. Gabungan yang tepat akan terlihat berbeda untuk setiap bisnis, tetapi beberapa tren yang mungkin sudah dapat diidentifikasi dengan jelas.
  2. Looking after your own people makes business sense and enables change. Staf anda sendiri akan membuat penilaian terus-menerus tentang kinerja dan nilai organisasi mereka sendiri. Kemampuan anda untuk mengelola dan menyesuaikan rantai pasokan, dimulai dengan staf yang terlibat dan termotivasi & siap menghadapi tantangan tersebut. Dengan menunjukkan bahwa kesejahteraan mereka adalah inti dari perencanaan organisasi anda, maka akan lebih membekali organisasi anda untuk merespons dan beradaptasi dengan tantangan era Covid-19. Saat ini, respon tersebut termasuk melatih staf kembali bekerja jika telah selesai cuti selama berbulan-bulan, dan membantu mereka merasa percaya diri tentang tempat kerjanya (apakah itu kantor pusat atau regional, atau lokasi konstruksi). Jelas ada peran kepemimpinan sektoral di sini.
  3. “Global v Local” is a debate that may not be as binary as it looks. Profesor Tim Benton dari Chatham House baru-baru ini berkomentar: “… kami telah menciptakan rantai pasokan global yang semua efisiensi, memiliki ketahanan yang sangat kecil”. Godaannya adalah melihat sumber global vs lokal sebagai pilihan biner sederhana untuk mengurangi risiko dan membangun ketahanan dalam rantai pasokan. Kenyataannya lebih kompleks, karena keputusan anda untuk pindah ke pemasok yang lebih lokal hanya masuk akal jika rantai pasokan mereka sama-sama diprofilkan ulang. Padahal, hal tersebut melibatkan pemetaan rantai pasokan-rantai pasokan orang lain. Cara lain untuk berpikir tentang risiko rantai pasokan mungkin adalah kompleksitas relatif dari rantai itu, dengan fokus pada "kompleks ke sederhana", di mana hal itu mungkin untuk dicapai. Masalahnya tentu saja kompleksitas rantai pasokan yang ada secara umum, bahkan untuk apa yang dipandang sebagai produk komoditas. Majalah The Economist melaporkan tentang kopi, mencatat bahwa 29 perusahaan di 18 yurisdiksi berbeda biasanya perlu berkolaborasi untuk membuat “satu cangkir sederhana”.
  4. We need to embrace a VUCA world. Volatilitas, ketidakpastian, kompleksitas dan Ambiguitas adalah norma-norma baru. Pikirkan perubahan iklim, volatilitas pasar keuangan, resesi global, ancaman dunia maya, perubahan geopolitik. Jelas, sejauh menyangkut era Covid-19, kita sekarang perlu beralih dari "tanggapan darurat" ke pemulihan, ketahanan, dan kelangsungan hidup dalam jangka panjang. Namun, itu perlu mencakup kesiapsiagaan yang lebih baik untuk guncangan atau perubahan global lainnya. Dengan merencanakan untuk mempertimbangkan VUCA (Volatility, Uncertainty, Complexity and Ambiguity), akan memberi bisnis anda awal yang lebih baik di lain waktu. Walaupun hal tersebut mungkin ada harganya, tetapi saat ini bukti ketahanan dalam rantai pasokan anda mungkin adalah sesuatu yang akan disiapkan oleh banyak klien untuk dipertimbangkan dalam keputusan pembelian atau kemitraan mereka.
  5. Decisions on China remain central. Abad ke-21 selalu tentang Cina. Tidak ada yang meragukan kekuatan ekonomi dan produktif China, atau keberhasilan kebijakan ekonomi yang ditentukan secara terpusat. Lebih lanjut, seperti yang telah diilustrasikan dengan baik oleh debat Huawei, China telah mengembangkan kemampuan R&D-nya sendiri ke tingkat yang luar biasa selama 20 tahun terakhir, sehingga sekarang memproduksi komponen teknis terkemuka dunia dengan harga yang tidak dapat disaingi oleh perusahaan barat saat ini. Namun demikian, pengadaan komponen penting atau pasokan bahan tunggal ke satu negara (atau, dalam beberapa kasus, satu pemasok di satu negara), sejauh ini, tidak selalu tampak seperti strategi yang brilian selama era Covid-19. Ketika negara itu adalah negara komunis, yang semakin kuat di panggung dunia, maka anda perlu mempertimbangkan aturan dan norma rezimnya ke dalam strategi pengadaan anda. Untuk beberapa sektor (termasuk teknologi), penilaian dan keputusan ini akan membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk diterapkan. Misalnya, diperkirakan 290 dari 800 pemasok Apple saat ini berbasis di China.
[1] Charles Russell, 2020, Global supply chains in the COVID-19 era: 10 things we have learned so far…

comments