Browse By

MENGATASI PERMASALAHAN (KEKURANGAN) STAF DI RS

Pendahuluan

Tulisan ini merupakan kelanjutan dari tulisan sebelumnya yang berjudul ”Mengatasi permasalahan (kekurangan) staf & rantai pasokan di RS”. Pada tulisan sebelumnya yang mengacu pada pada webinar yang diselenggarakan oleh US News & World Report[1], telah dijelaskan terkait mengatasi . permasalahan Supply Chain di RS. Pada tulisan ini (yang mengacu pada hasil webinar tersebut, akan mengangkat terkait mengatasi permasalahan kekutrangan staf di RS.

Hasil webinar oleh US News & World Report (Levine, 2022)

Terkait bagaimana mengatasi kekurangan staf, Hood mengatakan bahwa anggota AHA mengalami kekurangan untuk semua pekerjaan, dari posisi tingkat awal hingga peran yang paling khusus. Hood menambahkan bahwa mereka memiliki masalah mendesak hari ini terkai dengan kekurangan staf, tetapi masalah ini akan berlangsung selama beberapa waktu  (5 sampai 10 tahun). Masih menurut Hood, Turn over staf terus tinggi di hampir setiap kategori, jadi retensi tenaga kerja adalah fokus utama. Sebagian besar upaya tersebut terkait bagaimana mengatasi kelelahan dan trauma emosional yang ditimbulkan oleh pandemi, serta mengajarkan keterampilan baru kepada individu, seperti manajer lini depan. Pengembangan dan retensi tenaga kerja bisa sangat menantang di daerah pedesaan. O'Brien mengatakan bahwa mereka memiliki kesenjangan bakat,  & hal ini telah terlihat dengan adanya peningkatan 45% dalam pekerjaan perawatan kesehatan terbuka di wilayahnya, hanya dalam satu tahun terakhir. Karena itu, tidak ada industri yang bisa mempertahankan ini. Menanggapi hal tersebut, Miles berpendapat bahwa beberapa sistem kesehatan dan RS menggunakan alat digital untuk meningkatkan efisiensi, dengan menarik data dan analitik untuk merencanakan prosedur ke depan dan memungkinkan pasien memantau sendiri kondisi mereka dari rumah. Miles menambakan bahwa dengan memanfaatkan teknologi dapat membantu perawat tidak hanya mengelola perawatan pasien dengan lebih baik, tetapi juga memungkinkan mereka mengelola lebih banyak pasien pada waktu yang bersamaan. Hal ini menurut Miles sangat menarik. Pada tingkat kebijakan, Hood mengatakan bahwa AHA bekerja dengan lembaga federal dan legislator untuk menahan diri dari memberlakukan kembali beberapa pembatasan yang ada sebelum pandemi, seperti pembatasan penggunaan telemedicine dan undang-undang perizinan antar negara bagian. Hood enambahkan bahwa mungkin ada 50 hingga 60 keringanan yang diberlakukan selama pandemi yang benar-benar ingin kami pertahankan. O'Brien setuju dengan hal tersebut, & mengatakan bahwa apa yang dibiarkan terjadi selama pandemi sebenarnya menutup kesenjangan perawatan bagi pasien yang jika tidak, kita akan melihat tantangan yang luar biasa, bahkan di luar tantangan yang kita hadapi hari ini dan kompleksitasnya. Miles berharap untuk sesuatu seperti database pasien internasional yang dianonimkan “di mana kita dapat mulai melihat, secara global, tren penyakit, sehingga dapat bertindak secara strategis untuk mengatasinya secara real time – atau sebelumnya. Panelis dalam webinar tersebut menekankan nilai kolaborasi dan bekerja sama untuk memecahkan masalah besar di seluruh sektor. [1] David Levine, Aug. 3, 2022, How Hospitals Are Battling Shortages in Staffing, Supply-Chain

comments