Browse By

PREDIKSI TERATAS TENTANG ”HEALTHCARE INDUSTRY” DI TAHUN 2023

Pendahuluan
Industri pelayanan kesehatan sedang bersiap menghadapi tahun 2023. Berbagai perubahan yang akan terjadi seperti peningkatan pengawasan atas peraturan yang ada akan membuat indstri pelayanan Kesehatan menghadapi hal yang baru di tahun 2023. Jain (2022)[1] memprediksi tentang 10 isu teratas terkait pelayanan Kesehatan, yaitu; 1) Medicare Advantage Will Remain Under A Microscope, 2) A Private Equity and Venture Capital Feeding Frenzy Of A Different Kind, 3) More and More Customer Segmentation, 4) Toxic Positivity Around Value-Based Care Will Abate, 5) Home-Based Care Will Get A Closer Look, 6) Biopharmaceutical Innovation Will Continue to Impress at Prices That Won’t, 7) Tech and Retail Will Continue to Inch Into Healthcare Delivery, 8) COVID’s Impact Continues, 9) Progress on the True Underlying Causes of Clinician Burnout, & 10) Greater Recognition That We Have a Leadership Crisis in American Healthcare. Tulisan ini akan mengangkat 2 dari 10 isu diatas yaitu Medicare Advantage Will Remain Under A Microscope & A Private Equity and Venture Capital Feeding Frenzy Of A Different Kind.
Medicare Advantage Will Remain Under A Microscope (1)
Dperkirakan bahwa tahun lalu (2021)  debat tentang Medicare Advantage yang dimulai oleh Don Berwick dan Rick Gilfillan, akan meningkat. Pada tahun 2022 Don dan Rick menggunakan halaman blog Urusan Kesehatan untuk berdebat dengan banyak pembela Medicare Advantage termasuk Jeff Kang (CEO WellBe Medical), George Halvorson (mantan CEO Kaiser Permanente), dan Don Crane (mantan CEO CAPG). Penulis New York Times Reed Abelson dan Margot Sanger Katz melanjutkan dengan serangkaian artikel provokatif tentang praktik manajemen pemanfaatan Medicare Advantage, berupa; penangkapan pendapatan (revenue capture); dan praktik perantara. Sebagai CEO Medicare Advantage, yang telab merencanakan  Medicare Advantage untuk 7 tahun berjalan, saya memiliki keyakinan kuat bahwa Medicare Advantage adalah program penting yang memungkinkan inovasi untuk melayani orang dewasa yang lebih tua, tetapi juga mengakui bahwa ada ruang yang signifikan untuk memperbaikinya. Untuk mengatasi beberapa skeptisisme yang muncul dari Medicare Advantage, rencana harus secara proaktif menerapkan praktik pengkodean pendapatan yang lebih ketat, berkomitmen untuk akses ke perawatan ”yang tidak pernah terjadi” untuk memastikan penerima manfaat selalu memiliki akses ke perawatan secara tepat waktu, dan terus meningkatkan kualitas manfaat yang disampaikan melalui produk mereka. Jawaban terbaik untuk para kritikus adalah menjadi lebih baik secara konsisten dan tak terbantahkan bagi penerima Medicare, dan itulah tantangan bagi semua perusahaan yang menjalankan rencana tersebut. Apakah pakar menemukan nilai dalam program atau tidak, itu akan tetap ada, karena lebih dari 40% orang dewasa yang lebih tua mengandalkannya untuk perawatan mereka. Fokus kami harus menyelaraskan ide-ide untuk meningkatkan program, bukan memperdebatkan apakah itu lebih baik atau lebih buruk daripada Medicare dengan biaya layanan tradisional. Pimpinan the Centers for Medicare and Medicaid Services (CMS), badan pengatur yang mengawasi program Medicare, mungkin mempertimbangkan apa yang diperlukan untuk membangun infrastruktur peraturan rencana kesehatan modern untuk mengukur dan menyesuaikan perawatan yang diberikan kepada penerima manfaat Medicare Advantage di waktu sebenarnya. Tujuan pendirian agensi tersebut adalah untuk mengelola pembayaran biaya layanan dan semakin populernya program Medicare Advantage telah secara permanen memperluas mandatnya untuk memasukkan regulasi dan pengawasan rencana kesehatan yang kuat.
Baca Juga:  TREN YANG MEMPENGARUHI PRIORITAS STRATEGIS RS DI AS TAHUN 2023
A Private Equity and Venture Capital Feeding Frenzy Of A Different Kind (2)
Usaha baru yang tak terhitung jumlahnya dibangun selama beberapa tahun terakhir di lingkungan easy money. Dengan suku bunga yang melonjak dan biaya modal yang meningkat, perusahaan yang berpikir bahwa mereka akan memiliki landasan tak terbatas, tiba-tiba berada pada posisi keuangan yang sulit. Hal tersebut membuat manajemen organisasi tersebut melakukan kenaikkan putaran lain di bawah persyaratan yang tidak menguntungkan, melakukan PHK untuk menghemat uang, atau menjual perusahaannya. Lihatlah bagaiman para perusahaan modal ventura mendikte persyaratan ramah investor kepada perusahaan yang berada dalam posisi yang tidak menguntungkan, karena harus meningkatkan modal di lingkungan tersebut. Dan lihatlah beberapa kelemahan di berbagai startup untuk dijual murah atau menghilang. Perusahaan pertama yang berada dalam masalah, kemungkinan besar adalah single-condition companies, yang menargetkan penyakit tertentu yang dikelola dengan buruk untuk menciptakan solusi baru. Pasien membutuhkan solusi yang memiliki dan mengatasi semua kondisi kompleks mereka. Lihatlah juga kegagalan di antara berbagai perusahaan yang lebih dihargai di pasar total yang dapat ditangani, daripada di dunia nyata mana pun yang berdampak pada perawatan pasien. [1] Sachin H. Jain, Nov 7, 2022, Top 10 Healthcare Industry Predictions For 2023