Browse By

INDIKATOR KINERJA KARYAWAN

Pendahuluan

Setiap organisasi selalu menginginkan karyawannya memberikan kinerja terbaik. Karena itu, manajemen selalu ingin melihat karyawan memenuhi tujuan yang ditetapkan, bekerja sebagai anggota tim yang berkontribusi dan menerapkan keterampilan berpikir kritis untuk membantu memastikan operasi bisnis berhasil.

Indikator kinerja utama

Meskipun terdapat banyak indikator kinerja, perhatian selalui dikaitkan dengan bagaimana menangani bidang-bidang utama operasional organisasi. Dalam tulisannya  McQuerrey (2018)[1], memberikan perhatian pada kerja tim, komunikasi, pelayanan pelanggan, & fungsi pekerjaan sebagai indikator yang harus diperhatikan terkait kinerja karyawan.

Kerja tim

Rekan kerja yang bekerja secara efektif bersama dan inisiatif kelompok umumnya dipandang sebagai bagian tim yang kuat. Masih menurut McQuerrey, berikut ini adalah contoh cara karyawan menunjukkan rasa komitmen tim yang kuat, al:

  • Berpartisipasi dalam brainstorming grup.
  • Menjadi sukarelawan untuk peran dalam proyek tim.
  • Berbagi kepercayaan.
  • Mendukung ide dan pendekatan orang lain.
  • Bersedia untuk masuk ke peran yang tidak diinginkan orang lain.

Sedangkan, indikasi kerja tim yang buruk, meliputi :

  • Keengganan untuk berpartisipasi dalam usaha tim.
  • Sikap yang buruk terhadap tujuan atau pendekatan pekerjaan.
  • Kurangnya partisipasi.
  • Upaya untuk merusak kerja tim.
  • Keengganan untuk berbagi kepercayaan dan kecenderungan untuk menyalahkan atau mengalihkan tanggung jawab.

Komunikasi

Komunikasi bisnis yang akurat, tepat, dan profesional adalah bagian penting dari setiap pekerjaan karyawan. Masih menurut McQuerrey, pengusaha akan mengevaluasi hal ini dengan memperhatikan hal sebagai berikut :

  • Komunikasi yang jelas, singkat, dan tertulis.
  • Tindak lanjut yang tepat untuk setiap permintaan voice mail, email, dan pelanggan.
  • Sikap responsif terhadap kolega dan manajer.
  • Kemampuan untuk mengartikulasikan konsep, ide, dan umpan balik secara akurat.

Sedangkan, keterampilan komunikasi yang buruk ditunjukkan oleh:

  • Ketidakmampuan untuk mengeluarkan arahan yang jelas dan ringkas.
  • Tanggapan yang tidak responsif atau tidak lengkap terhadap permintaan dari rekan kerja.
  • Komunikasi yang mencakup kesalahan ketik, tata bahasa atau ketidakakuratan.

Pelayanan pelanggan

Mengacu pada tulisan McQuerrey, manajemen akan menilai karyawan dalam bidang kinerja penting yang terkait dengan layanan pelanggan, termasuk:

  • komunikasi yang sopan dan profesional dengan pelanggan.
  • Memastikan masalah ditangani.
  • Menawarkan solusi atau opsi untuk menyelesaikan keluhan pelanggan.
  • Respon tepat waktu respon terhadap kebutuhan pelanggan.
  • Representasi yang baik dari perusahaan.

Sedangkan, keterampilan layanan pelanggan yang buruk meliputi :

  • Waktu respon yang lambat untuk masalah pelanggan.
  • Gagal memberikan solusi.
  • Menunjukkan empati atau pemahaman yang buruk.
  • Keengganan untuk berhubungan secara profesional dengan pelanggan atau menunjukkan kemarahan atau tekanan dalam menangani masalah.

Fungsi Pekerjaan

Indikator kinerja utama yang terkait langsung dengan fungsi pekerjaan spesifik karyawan akan dinilai & di evaluasi. Bagian ini akan bervariasi berdasarkan peran dan tanggung jawab setiap karyawan. Masih menurut McQuerrey, indikator kinerja utama dapat meliputi, al:

  • Ketepatan waktu
  • Fokus pada detail.
  • Kreativitas dan inovasi.
  • Manajemen waktu yang baik.
  • Konsistensi

[1] Lisa McQuerrey, 2018, What Are the Key Performance Indicators for Employee Job Appraisal?

comments